Menyongsong Lailatul Qadr (Bagian-1)

Makna Lailatul Qadar

Sebagian ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan Al-Qadar (bulan) yang disandarkan pada kalimat lailah (malam) dapat diartikan sebagai keagungan, seperti firman Allah “Wama qadarullaha haqqa qadrihi.” Ia mempunyai kekuasaan dan keagungan; seperti diturunkannya Al-Quran, para malaikat, rahmat, barakah, ampunan, dan juga lailatul Qadar. Semua ini sebagai bukti kemuliaan dan keagungannya.

Akan tetapi sebagian ulama berpendpat Al-Qadar disini berarti kesempitan, seperti firman Allah: “Dan barang siapa yang di sempitkan rizkinya” yang dimaksud dengan sempit di sini tersembunyi-nya malam dan tidak ditentukan kapan turunnya. Atau bisa juga diartikan sebagai kemampuan, bahwa sesungguhnya Allah mampu mengetahui apa yang akan terjadi pada tahun itu, berdasarkan firman Allah: “Fiiha yufraku kullu amrin hakim”

Bangun pada malam lailatul Qadar merupakan sebuah keutamaan dimana Allah akan membalasnya dengan kebaikan seribu bulan. Maka ibadah di bulan Ramadhan lebih dianjurkan dari bulan-bulan yang lain.

Dari Abi Hurairah ra, dari Nabi Saw, ia berkata: “Barang siapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dalam keadaan beriman dan sadar akan batasan dirinya, maka Allah akan mengampuni segala dosa-dosanya yang telah lalu.” Adapun maksud perkataan beliau: “Barang siapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dalam keadaan beriman” Yaitu percaya dengan janji Allah akan pahala yang akan di berikan, karena Allah telah memberikan pahala khusus bagi mereka yang berpuasa, sebagaimana di sebutkan dalam Hadits Qudsi: “Semua perbuatan bani Adam diperuntukkan baginya kecuali puasa, maka ia (puasa) adalah milikku dan aku akan membalasnya” dan maksud dari kata (ihtisaaban) adalah; meminta keridlaan yang maha kuasa, dan pahala-Nya, tidak ada yang manusia harapakan kecuali hal tersebut.

Al-Ihtisab berasal dari kata hasiba, seperti kata I’tidad dari kara Al- ‘Adad, ada yang mengatakan bahwa maksudnya adalah pelaksanaan suatu pekerjaan yang murni tidak mengharapkan apa-apa kecuali ridla-Nya. “Ihtasabahu”karena waktu itu akan dihitung atau dihisab perbuatannya, maka seakan-akan orang yang berpuasa-lah yang menentukan hasilnya.

Rasulullah bersabda: “Akan di ampuni segala dosanya yang telah lalu” dalam hadis menunjukkan semua dosa secara keseluruhan, baik yang besar maupun yang kecil. Akan tetapi para ulama telah bersepakat bahwa yang dimaksud disini adalah dosa kecil, karena dosa besar tidak akan diampuni kecuali dengan taubat Nasuha, dengan syarat-syarat sebagai berikut: Menyesali apa yang telah ia perbuat, berniat kuat untuk tidak mengulangnya kembali untuk melepaskan diri dari belenggu dosa, dan mengembalikan semua hak kepada pemiliknya.

Nabi mengatakan bahwa yang dimaksud dengan orang yang berpuasa dan berhak menerima penghapusan dosa yang telah lalu adalah mereka yang berpuasa dengan penuh keimanan dan mawas diri, menjauhkan diri dari riya, pamer dan perbuatan lain yang dapat mengurangi pahala ibadah, bahkan menghilangkannya. Oleh karena itu Rasulullah mengajarkan kepada umat-Nya untuk beribadah dengan ikhlas, jujur, selalu mendekatkan diri kepada Tuhannya dengan hanya mencari ridlanya semata, tidak menpersekutukannya dengan yang lain, “Barang siapa yang berharap bertemu dengan Tuhannya, maka hendaklah ia beramal saleh dan tidak mempersekutukan-Nya dengan yang lain”

Bagi mereka yang menjalankan bangun malam dengan penuh keimanan dan mawas diri, mengisinya dengan shalat tarawih, tahajud, membaca Al-Quran dan memperbanyak dzikir dan do’a, akan mendapatkan pahala sekaligus ampunan dari Allah untuk dosanya yang telah lalu.

Allah tidak memberitahukan datangnya malam Lailatul Qadar, akan tetapi sebagian hadis telah menerangkan bahwa malam tersebut berada pada malam ke sepuluh terakhir bulan Ramadhan, atau pada bilangan ganjil di bulan Ramadhan. Adapun yang dimaksud dengan “ampunan” disini adalah ampunan dari dosa-dosa kecil, Imam Nawawi berkata: “Para ulama telah bersepakat bahwa dosa yang dihapus pada malam Lailatul Qadar adalah dosa kecil, pendapat ini disetujui oleh Imam Haramain, dan di harapkan pengampunan ini dapat meringankan dosa besar yang mereka miliki.

Sedangkan menurut imam Nasa’i, bagaimana ampunan tersebut dapat menghapus dosa yang belum kita kerjakan? Jawabannya adalah sebagaimana diriwayatkan dalam sebuah hadis, yang menggambarkan keadaan golongan ahli Badar: “Lakukanlah apa yang dapat kalian lakukan, maka Allah akan mengampuni kalian” Ada sebagian pendapat yang mengatakan bahwa maksud dari ampunan disini adalah penjagaan dari dosa besar, ada juga yang berpendapat bahwa dosanya akan terampuni.

*****

Apakah orang yang beribadah pada malam Ramadhan akan mendapatkan pahala Lailatul Qadar? Atau kah pahala tersebut hanya diperuntukkan bagi mereka yang mampu menyingkap peristiwa tersebut dengan pertanda yang datang kepada mereka? Sebagian ulama seperti At-Tabari dan yang lainnya mengatakan, pahala malam Lailatul Qadar akan diterima oleh mereka yang mengisi malam tersebut dengan ibadah, sekalipun tidak ada pertanda berarti yang membedakan malam tersebut dengan yang lainnya, dan tidak tergantung pada alamat dan tanda-tanda yang mengikat.


About this entry